Landak

Sekda Landak : GPM Satu Bentuk Komitmen Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah Menjaga Stabilitas Pasokan dan Harga Pangan.

Majalahmataborneonews.com,Landak- Mencermati dinamika harga pangan pokok strategis serta dalam rangka upaya pengendalian harga pangan menjelang Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) Badan Pangan Nasional mengadakan Gerakan Pangan Murah (GPM) di 290 titik lokasi dengan rincian di laksanakan oleh 34 dinas yang menangani urusan pangan Provinsi dan 256 dinas yang menangani urusan pangan Kabupaten/Kota, termasuk Kabupaten Landak yang turut berpartisipasi memecahkan Rekor MURI (Museum Rekor Dunia- Indonesia) kategori Gerakan Pangan Murah Serentak Nasional.

Kegiatan ini diselenggarakan secara Virtual untuk Launching Gerakan Pangan Murah (GPM) Serentak Nasional untuk Kabupaten Landak dan dihadiri langsung oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Landak Vinsensius, S.Sos,.MMA Serta Sekretaris dan Kabid Dinas Pertanian perikanan dan Ketahanan Pangan (DPPKP) kab. landak, beserta masyarakat disekitar kota Ngabang, di Halaman DPPKP kab. Landak. Senin, (26-06-2023)

Pada Kesempatan tersebut Vinsensius menyampaikan bahwa Gelar Pangan Murah (GPM) adalah kegiatan penyaluran pangan kepada masyarakat baik secara offline maupun online yang dilakukan apabila terjadi potensi fluktuasi pasokan dan harga pangan, baik pada saat harga tinggi di konsumen maupun pada saat harga rendah di petani.

“Sebagai wujud tanggungjawab Pemerintah Pusat dan Pemertintah Daerah adalah menjamin ketersediaan bahan pangan pokok dan strategis di seluruh Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia termasuk Provinsi Kalimantan Barat. Bahan pangan pokok dan strategis harus senantiasa tersedia dalam jumlah yang memadai, mutu yang baik, serta harga yang wajar sekaligus melindungi pendapatan petani,” ujar Vinsensius.

Lebih lanjut Vinsensius menyampaikan bahwa Permasalahan utama yang terjadi selama ini adalah tingginya disparitas harga antara produsen dan konsumen yang mengakibatkan keuntungan tidak porporsional antara pelaku usaha.

“Harga yang tinggi ditingkat konsumen tidak menjamin petani (produsen) mendapat harga yang layak, sehingga diperlukan keseimbangan harga yang saling menguntungkan, baik ditingkat produsen maupun tingkst konsumen,” terang Vinsensius.

Gerakan Pangan Murah (GPM) merupakan satu bentuk komitmen Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah melalui Dinas Pertanian, Perikanan dan Ketahanan Pangan Kabupaten Landak yang dilaksanakan secara rutin setiap tahun menjelang Hari Raya Besar Keagamaan Nasional (HBKN), sambung Vinsensius. Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka menjaga stabilitas pasokan dan harga pangan, khususnya pada saat menjelang perayaan Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) Idul Adha 1444 H.

“Dengan demikian saya harapkan dengan adanya kegiatan Gelar Pangan Murah ini, pasokan dan harga pangan di Kabupaten Landak senantiasa tersedia dalam jumlah yang memadai, mutunya baik, harga yang wajar serta tetap stabil, sehingga kebutuhan pokok masyarakat terpenuhi dengan baik,” tutup Vinsensius.(MB)

Rilis Diskominfo Landak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *